0

Bagaimana rasanya dicintai oleh lelaki yang telah beristri dan memiliki dua orang anak?
Fairy menganggap Suryo sebagai bapaknya sendiri, tetapi Suryo menganggapnya sebagai wanita dewasa yang layak untuk dicintai.

Alhamdulillah....
telah terbit novel terbaruku

HATI BIDADARI

Pernah dimuat secara bersambung di Majalah KARTIKA, tahun 2005

Bagaimana rasanya dicintai oleh lelaki yang telah beristri dan memiliki dua orang anak?
Fairy menganggap Suryo sebagai bapaknya sendiri, tetapi Suryo menganggapnya sebagai wanita dewasa yang layak untuk dicintai.
Hati tak dapat dibohongi. Pesona Suryo membius Fairy, hingga melemparnya ke dalam jurang cinta yang dalam.
Fairy dan Suryo saling jatuh cinta.
Sanggupkah Fairy berbahagia di atas penderitaan istri dan anak-anak Suryo?
Ternyata, menjadi wanita kedua pun tidak mudah....
DATA BUKU
Tebal : 112 Halaman
Kertas : HVS PUTIH BERSIH 70gr
Ukuran : 14 x 21 cm
Harga : 40.000 + ONGKIR
PESAN KLIK DISINI

Dikirim pada 01 April 2011 di Buku

Terbit dan bersinar di Indiepro,
Pilihan dakwah bagi pembaca yang tidak pandai ceramah di depan orang banyak tetapi bisa memperoleh pahala dakwah yang banyak. Dakwah tidak harus dengan ceramah orang awam pun bisa berdakwah bahkan lewan tulisan yang tidak bergenre agama bahkan bisa lewat semua profesi halal.
Buku ini ditujukan kepada semua orang, khususnya generasi muda yang berniat baik untuk berbuat kebaikan menuju bangkitnya peradaban islam rahmatan lil ‘alamin. Jadi, para pembaca harap maklum bila di dalam buku ini ada beberapa gaya bahasa yang bergaya anak muda.
Judul : Dakwah Tanpa Ceramah
Penulis : Mr. Annas
Penyusun : Mr Anas Ayahara
Penyunting : Nel Masfi
Layout : Bang Anas
Cover : Bang Anas
Genre : Spiritual Agama
Ukuran : 98 hlm; 14 x 21 cm
Harga : Rp 37.000 + Ongkir
Pilihan dakwah bagi pembaca yang tidak pandai ceramah di depan orang banyak tetapi bisa memperoleh pahala dakwah yang banyak. Dakwah tidak harus dengan ceramah orang awam pun bisa berdakwah bahkan lewan tulisan yang tidak bergenre agama bahkan bisa lewat semua profesi halal.
Buku ini ditujukan kepada semua orang, khususnya generasi muda yang berniat baik untuk berbuat kebaikan menuju bangkitnya peradaban islam rahmatan lil ‘alamin. Jadi, para pembaca harap maklum bila di dalam buku ini ada beberapa gaya bahasa yang bergaya anak muda.
Tertarik dengan buku ini? Silakan pesan via SMS ke 085694771764 dengan Format : Nama, Alamat Lengkap, Judul Buku yg dipesan, Jumlah pembelian. Lalu Indiepro akan mengkonfirmasi ongkos kirim ke alamat kamu.
Setelah itu, kamu bisa transfer uang pembelian + Ongkos kirim ke no rekening berikut ini :
BCA no 0080346719 an Endah Widayati atau
BSM no 6007006333 an Dani Ardiansyah
So, what u waiting for? Pesan sekarang juga!
Sumber: http://www.pro.indie-publishing.com/archives/232

Dikirim pada 11 Maret 2011 di Buku

Karya Resmi Wahyudi
Siapa sih yang nggak kenal Ani dan Mia ? dua sahabat karib yang nggak bisa dipisahkan, dan yang paling menonjol adalah Mia yang sering gonta-ganti cowok sesuka hati, dan nggak punya peri kemanusiaan kalo’ udah mutusin sang pacar. Wajarlah mereka berdua terkenal, selain karena sifatnya, mereka juga punya penampilan yang plus dapat point 8 deh dari range 10, kata orang – orang sih……….,


DATA:

Genre : Fiksi (cerita rekayasa)

Tebal : 70 Halaman + 3 Halaman Rambu2 Gaul


Penulis : Mbak Resmi Wahyudi (Asli urang Bandung)


Judul: ACC (Akhir Cerita Cinta)
Ukuran : 17 x 25 cm
Penulis: Resmi Wahyudi

Harga : Cover Berwarna : Rp.39.000
Tidak dijual di Toko Buku Manapun

Hanya di jual di SINI

“Padahal kita sih nggak ngerasa sok jual mahal lah, sok cakep lah atau entah apalah, itu cuma penilaian para senior kita yang ngerasa kesaing sama kita (cieh…..).”
Cakep ???? kayak gitu cakep ????



“Cepetan Mi, pake dasi sama topinya jangan lupa, ingat misi kita, jangan sampai gagal karena lu nggak pake topi atau dasi, di pajang di depan lapang lu baru nyaho, apalagi pangawas upacaranya Bu Inten si nenek lampir alias genderewo haus darah” cerocos Ani.


Teeettt……………………….bel tanda istirahat bunyi, sobat ku Si Ani yang ganjen dari tadi gulinggasahan teu pararuguh[1] dan tiba – tiba dia mendorong badan ku yang mungil sambil menarik tangan ku.

“Apa an sih ????”, maki ku.


“Buruan Mia kita ke toilet”, katanya sambil berlari dan menyeret aku untuk megikuti langkahnya.


”Ah….benerkan itu anak menuju toilet cowok di sebelah toilet kita ????” katanya. “Siapa sih ???, lu ngomomng sendiri siga nu gelo[2]” jawab ku sambil terbengong-bengong.





“Emang elu nggak tahu yang barusan didepan mata lu yang belo itu ???, cowok cakep neneng geulis[3]………aduh ………..denger gossip nggak sih.?”





“Gosip ????, emang ada gossip apaan ?” kata ku sambil menatap muka Ani.





“Jangan pasang tampang bego gitu deh” Ani langsung buka pintu kamar mandi tanpa memperdulikan aku yang mirip kaya kerbau bego.





“Duh Mia tu cowok, ya ampun…..bikin ngiler cewek yang ….”. sebelum ngomongnya selesai kupotong,





“Jelalatan kayak elu kan ?”. Ani cuma nyengir kuda.





“Siapa sih namanya ?, gue tadi nggak jelas kayak apa sih orang nya “





“Ah elu mah emang cuma dewasa tubuh doang, yang tadi itu anak baru yang jadi hot gossip semua geng para cewek, tuh geng nya si Dina, geng nya si Oca, pokoknya level-level celebrity deh”.





“Cuma…tu cowok cool abis, jadi mau ngedeketinnya agak gimana…gitu, trus dia kayaknya agak – agak Jaim gitu deh sama cewek” sambung Ani nyerocos nerangin belagak kayak Pak Tisna guru fisika yang killer.





“Besok deh hari senin kan ada upacara bendera yang tugas anak kelas II Fisik 1, ntar pasti dia yang jadi komandan upacaranya, makanya lu jangan di ruangan PMR melulu, senin kemaren lu pura-pura sakit perut, senin kemarennya lagi lu bilang masuk angin, senin besok alasan lu apa lagi ?, lagi enek kebanyakan makan jengkol jadi nggak bisa upacara ?” Tanya Ani penuh selidik.





“Abis gue males panas-panasan, putri salju kayak gue kalo’ kena panas ‘ntar ngeleleh” jawabku sambil nyengir.





“Mulai deh, lu mau nyindir kulit gue yang hitam manis bak batu pualam kan ……” balas Ani, akhirnya kita ketawa-ketawi tanpa peduli orang dalam kantin yang keberisikan sama ulah kita.






Siapa sih yang nggak kenal Ani dan Mia ? dua sahabat karib yang nggak bisa dipisahkan, dan yang paling menonjol adalah Mia yang sering gonta-ganti cowok sesuka hati, dan nggak punya peri kemanusiaan kalo’ udah mutusin sang pacar. Wajarlah mereka berdua terkenal, selain karena sifatnya, mereka juga punya penampilan yang plus dapat point 8 deh dari range 10, kata orang – orang sih……….,


“Padahal kita sih nggak ngerasa sok jual mahal lah, sok cakep lah atau entah apalah, itu cuma penilaian para senior kita yang ngerasa kesaing sama kita (cieh…..).”






Cakep ???? kayak gitu cakep ????






“Cepetan Mi, pake dasi sama topinya jangan lupa, ingat misi kita, jangan sampai gagal karena lu nggak pake topi atau dasi, di pajang di depan lapang lu baru nyaho, apalagi pangawas upacaranya Bu Inten si nenek lampir alias genderewo haus darah” cerocos Ani.





Hari ini Ani bener – bener semangat ’45 buat ngikutin upacara dan gilanya dia ngajak aku berdiri di barisan paling depan.





Upacara dimulai, dari semenjak komandan upacara itu masuk tangan Ani nyubit-nyubit kecil paha ku, maksudnya tuh cowok udah didepan mata, buka mata lu lebar-lebar.


Pelajaran pertama, Fisika, asik…gurunya ada rapat kita cuma di kasih tugas ngerjain hal 25, cuma 5 soal, gancill…..(gampang dan kecil).





“Itu tadi namanya.. …., Genta, you know ? G – E – N – T – A”. Eja Ani niru orang yang minta dukungan lewat poling SMS di penghuni terakhinya ANTV.





“Yang tadi jadi komandan upacara ?, itu idola cewek 19 ?, nggak salah ?, style yang kayak gitu ?, tinggi, item, rambut ABCD (Abri Bukan Cepak Doang), malah lebih pantes dibilang botol kecap” guman ku tanpa expresi.





“St, suka asal deh kalo’ ngomong”


“Aduh An, udah segitu rendah kah selera para cewek disini ?, itu mah nggak jauh beda atuh sama si Kang Syarif mantan gue yang tahun kemaren udah lulus, eh nggak deng bagusan mantan gue, ya kalo’ diliat-liat kayak si Anas anak II Sos III yang ngejar gue bulan lalu”


“Mia, Open your eyes, jangan sesumbar dulu, ntar lu nyesel deh, kata orang sih, doi emang nggak cakep-cakep banget, tapi dia tuh kelebihannya, catet, tulis pakai huruf balok dan kasih stabilo :


1. Aktivis dan jadi pengganti ketua OSIS yang lama


2. Jago basket, olah raga berkelas di SMA kita


3. Cool


4. Romantis


5. Terkenal sebagai senior terkalem


6. Di idolain sama cewek se SMA


7. dll, dst, dkk


8. Juara umum bo, rangking 1, pernah ikut olimpiade fisika walau nggak masuk ke final jelas dong IQ nya nggak malu-maluin,





Gue tahu selera elu, apa lagi point terakhir, ya kan ? katanya malu ngenalin si Kang Edward sama Abah elu karena dia IQ nya jongkok, apa lagi si tampang serius tapi bego, si Yanuar, kata elu IQ nya udah bukan jongkok lagi kan ? , tapi tengkurep”


“Ember” jawab ku pendek





“So ? jadi hunting ?”





“Nggak nafsu ”





“Jangan gitu dong friend, lu hunting, gue yang nikmatin ok ?





“Maksudnya ?”





“Lu yang deketin, trus hadiahin buat gue, setuju nggak ?”





“Ye…emang barang ?, ogah ah…tekor dong Bandar, buang-buang waktu” kata ku dengan nada yang sok iyeh.





“Yah elu sama temen itungan amat sih …….” Si Ani memelas.









Sekilas tentang Hary


Seusai sekolah aku biasa pulang eh salah denk, numpang mobilnya Ani, (dengan catatan aku atau pun dia sama-sama lagi jomblo atau punya pacar di luar SMA 19).dia emang sopir setia ku (he…he…). Abah emang nggak ngasih aku sekolah bawa mobil sendiri, katanya takut kenapa-napa sama anak nya yang cantik ini (deuh….gr euy…), padahal sih kata si teteh bukan itu alasannya , takut mobilnya lecet, berapa coba biaya bengkel ? ehm …dasar pelit.



Kalo’ pergi-pergi aku selalu disopirin sama sepupu aku, Hary yang tampang nya nggak cakep-cakep amat sih…Badannya tinggi, kulit putih, dan tampangnya nggak cowok banget gitu lho….alias merekenyenyen[4], nganter belanja sama ngejemput aku kalo’ pas hujan gede juga saat Ani sang sobat lagi nggak ada (jahat banget).





Tapi sebenarnya aku kurang suka alias sebel sama si hary itu, numpang di rumah aku, trus kayak nya dia nggak suka kalo’ ngeliat aku pacaran, selalu berkomentar, pengen tahu privacy orang aja bawaan nya, kata si teteh sih dia ada hati sama aku, makanya dia bela-belain kuliah di Bandung Perguruan tinggi swasta lagi, padahal dia udah di terima di perguruan tinggi negeri Depok lho, dan kakak dia yang paling gede juga rumah nya di daerah Margonda, deketkan ?, naik mobil berapa menit sih nggak jauh kok, sama – sama daerah Depok, atau kalo’ pengen lebih cepet naik aja kereta ? beres !





Nah ini orang emang kecakepan banget sih, dan parah nya Abah sama Umi setuju kalo’ aku sampai jadi sama si Hary, ih…..nafsu juga nggak, dikasih gratis pun ogah amat !!!





“Kok diem aja sih neng ?, kepikiran ya sama si Gen gen ?” tiba – tiba Ani membuyarkan lamunan ku tentang si etoy Hary.





“Ya gitu deh” pungkir ku.





“Kapan nih kita mulai misi ?” Tanya Ani antusias





“Emang lu berani deketin cowok ?, elu kan nggak PD-an, heran deh gue sama lu, kalo’ ada cowok uh .. semangat nya ngelebihin orang yang mau perang, giliran udah deket aja, ngumpet deh diketek gue”





“Abis gimana ya ?, gue kadang suka langsung nggak bias ngomong, Aa Uu nggak karuan, mana lutut ngadegdeg kayak ada gempa, panas tiris, ah…pokok namah menyiksa we” jawab Ani penuh penderitaan.





Si Ani emang aneh sih, orang mah Parno kalo’ ngeliat hantu, kuntilanak, genderuwo dan sebangsanya eh ini mah Parno kalo’ dideketin cowok cakep. Termasuk mahluk aneh dan langka kan tu anak ?,





“Hei gimana kabarnya si dunia lain ?” maksudnya Ani si Hary, dia samain sama host dunia lain, Hary Panca.





“Biasa aja dan tentunya I don’t care, mau nonggeng kek, mau nungging kek, sabodo teuing”





“Ah sok kitu[5], lumayan lagi, bisalah buat di ajak kondangan, nggak begitu malu-maluin” katanya sambil ngakak, aku cemberut, uh…..seneng deh kalo’ ngeliat temennya kesel.


Instrument My Hero nya Mariah Carrey terdengar dari dalam tas, kuambil Hand Phone ku dan dilayar tertera nama : HARY





Pasti deh ngecek “Neng baru pulang ya ?, udah nyampe mana ? udah makan apa belum ?, bilang Umi ya, Aa pulang nya telat, bla…bla…bla….”





“Ok” pasti cuma itu jawaban pendek ku dan klik HP ku tutup sebelum ber-say god bye


“Jangan sadis gitu dong say”, sela Ani


“Ni, gue kan udah bilang, kalo’ gue lagi gembira, gue lagi makan dan semua aktivitas yang sedang gue lakuin tiba-tiba ada sms atau telpon dari si Hary mood gue langsung ngilang, lu tahu itu kan ?, Bt banget nggak sih di kuntit, di cek, di kawal, untung gue punya elo An” kataku sambil memeluk bahunya, dia cuma tersenyum tulus.


“Tuh udah nyampe, gue langsung balik ya, bilangin Umi mana karedoknya gitu”


“Ok baby, see you”





Aku langsung masuk kamar dan merebahkan tubuh ku. Emang si Hary itu nggak tahu malu, dablek, urat sakit hatinya udah diputusin emaknya pas dia lahir kali. Padahal hampir 1 tahun dia numpang di rumah aku pun udah lebih dari selusin ngenalin cowok ku ke dia, sampai si teteh manggil aku kadalwati atau buaya darat, laut dan udara.

Bukannya aku sok cakep, so perfect, so….apa lagi ya ?, semua itu aku lakuin biar si tuyul hary itu nggak suka ma’ aku dan nggak terlalu berharap banyak, tapi hasilnya ???, Nihil, Nol besar.

Kalo ngadu sama Umi jawabannya paling “Umi juga dulu di jodo’in, pas ketemu sama abah ih rasanya sebel deh Mi, tapi akhirnya, muncul juga kalian” celoteh Umi biasanya sambil pasang muka genit ngelirik ke Abah, Uh…jijai…






[1] Tidak bisa diam/ gelisah Tidak karuan

[2] Kayak orang gila

[3] Cantik

[4] Kurus, kering (kalo’ diibaratin ke pohon, daunnya itu udah kuning dan hampir….mati) bisa jadi karena avitaminosis – jahat banget kan ???

[5] Suka begitu


Selanjutnya ada di buku ini





DATA:


Genre : Fiksi (cerita rekayasa)


Tebal : 70 Halaman + 3 Halaman Rambu2 Gaul


Penulis : Mbak Resmi Wahyudi (Asli urang Bandung)


Judul: ACC (Akhir Cerita Cinta)
Ukuran : 17 x 25 cm
Penulis: Resmi Wahyudi

Harga : Cover Berwarna : Rp.39.000
Tidak dijual di Toko Buku Manapun

Hanya di jual di SINI



Dikirim pada 17 Januari 2011 di Buku
Awal « 1 » Akhir
Profile

Pada Tahun 2007, Lativi (TVOne) Meliput peresmian RumahCahaya (RC) Oleh Penulis Bunda HTR n Ananda Faiz, RC dapat menambah koleksi buku dari para Pembaca yang membeli Karya Kami dan siswa les pelatihan: secara tidak langsung menyumbang RC agar tetap terus berusaha mencerdaskan bangsa, aamiin... (Anas Mr AnasAyahara) More About me

@AnasRumahbaca
Statistik
    Blog ini telah dikunjungi sebanyak : 3.632.029 kali


connect with ABATASA